‘Sekarang atau tidak sama sekali’: Laporan PBB menyarankan menanam hutan, makan lebih sedikit daging untuk menghindari iklim ekstrem |  Berita Dunia
Science & Environment

‘Sekarang atau tidak sama sekali’: Laporan PBB menyarankan menanam hutan, makan lebih sedikit daging untuk menghindari iklim ekstrem | Berita Dunia

New Delhi: Pemotongan drastis penggunaan bahan bakar fosil. Menumbuhkan hutan dan mengurangi makan daging. Ini hanyalah beberapa tindakan yang diperlukan dalam dekade ini untuk menahan pemanasan global hingga 1,5 derajat Celcius di atas suhu pra-industri, sebuah laporan utama oleh badan ilmu iklim PBB mengatakan Senin.

Meskipun peringatan perubahan iklim dikeluarkan oleh Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) sejak tahun 1990, emisi global terus meningkat dalam dekade terakhir, mencapai titik tertinggi dalam sejarah.

Hasilnya: emisi global berada di jalur untuk melewati batas pemanasan 1,5 derajat C yang dibayangkan dalam Perjanjian Paris 2015 dan mencapai sekitar 3,2 derajat C pada akhir abad ini.

“Kami meninggalkan COP26 di Glasgow dengan optimisme naif, berdasarkan janji dan komitmen baru,” kata Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres dengan rilis laporan tersebut. “Tetapi janji iklim saat ini akan (masih) berarti peningkatan emisi sebesar 14%. Dan sebagian besar penghasil emisi utama tidak mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk memenuhi bahkan janji yang tidak memadai ini.”

Pada titik ini, hanya pengurangan emisi yang parah dalam dekade ini di semua sektor, mulai dari pertanian dan transportasi hingga energi dan bangunan, yang dapat membalikkan keadaan, kata laporan itu. Bahkan kemudian, pemerintah juga perlu meningkatkan upaya untuk menanam lebih banyak pohon dan mengembangkan teknologi yang dapat menghilangkan sebagian karbon dioksida yang sudah ada di atmosfer setelah lebih dari satu abad aktivitas industri.

“Sekarang atau tidak sama sekali,” kata ketua bersama laporan IPCC Jim Skea dalam sebuah pernyataan dengan laporan – yang terakhir dalam seri tiga bagian oleh IPCC, dengan siklus tinjauan berikutnya tidak diharapkan setidaknya lima tahun lagi.

DRAMA DAN KETERLAMBATAN

Sementara laporan IPCC baru-baru ini lainnya membahas temuan terbaru dalam ilmu perubahan iklim serta cara-cara dunia beradaptasi dengan dunia yang lebih hangat, cara mengatasi emisi hari Senin – menjadikannya salah satu laporan paket yang lebih kontroversial bagi pemerintah.

Beberapa ilmuwan menggambarkan proses itu sebagai “menyiksa,” dan IPCC terpaksa menunda rilis laporan publik enam jam pada hari Senin.

BACA JUGA | Beberapa kota termasuk Mumbai, Chennai dapat tenggelam, laporan IPCC memperingatkan

Persetujuan akhir dari ringkasan kunci laporan untuk pembuat kebijakan – yang membutuhkan persetujuan dari semua negara – mengikuti sesi lembur akhir pekan maraton ketika pejabat pemerintah memperdebatkan kata-katanya.

“Negara yang berbeda memiliki kepentingan yang berbeda,” rekan penulis IPCC dan ilmuwan iklim Jan Minx. “Semua orang ingin memastikan bahwa kekhawatiran mereka ditangani … tetapi para ilmuwan memiliki kata terakhir.”

Setelah rilis laporan tersebut, kepala kebijakan iklim Uni Eropa Frans Timmermans mendesak para pembuat kebijakan Eropa untuk melipatgandakan upaya untuk mengakhiri ketergantungan pada batubara, gas dan minyak Rusia.

“Perang di Ukraina hanya meningkatkan rasa urgensi kami karena sekarang tidak ada yang dapat menemukan alasan, dalam pandangan saya, untuk tidak mempercepat berakhirnya penggunaan bahan bakar fosil yang berlebihan,” kata Timmermans kepada Parlemen Eropa. “Kita tidak bisa terus mengimpor bahan bakar fosil dalam jumlah besar.”

MEMOTONG PERMINTAAN

Sementara laporan IPCC sebelumnya tentang mitigasi emisi karbon cenderung berfokus pada janji alternatif bahan bakar berkelanjutan, seperti tenaga surya dan angin, laporan baru secara unik menyoroti kebutuhan untuk memangkas permintaan konsumen.

Tanpa menyusutkan permintaan energi, catatan laporan itu, mengurangi emisi dengan cepat pada akhir dekade ini untuk menjaga pemanasan di bawah 1,5 derajat C hampir tidak mungkin dilakukan.

“Menerima gaya hidup konsumsi yang lebih rendah hampir merupakan satu-satunya langkah kebijakan cepat yang tersisa untuk mencegah dampak bencana perubahan iklim,” kata Daniel Quiggin, peneliti lingkungan di lembaga kebijakan Inggris Chatham House.

“Mitigasi sisi permintaan” ini, seperti yang dikatakan laporan itu, menempatkan tanggung jawab pada pemerintah untuk meloloskan kebijakan yang mendorong pilihan yang berkelanjutan. Salah satu contohnya adalah berinvestasi di jalur sepeda dan angkutan umum sambil memblokir mobil dari pusat kota untuk mempengaruhi pilihan publik.

Tindakan seperti itu dapat memperlambat pertumbuhan ekonomi beberapa poin persentase dalam jangka pendek, kata laporan itu, tetapi kerugian itu akan sebanding dengan manfaat ekonomi dari mencegah perubahan iklim yang ekstrem.

Satu dekade lalu, pengurangan permintaan “secara politis tidak menyenangkan,” kata Quiggin. “Tetapi sekarang, dengan pandemi dan krisis Rusia-Ukraina, kita melihat … awal dari kemauan politik. Ketika orang benar-benar menghargai skala krisis dan masalah yang dapat ditimbulkannya, mereka bersedia mengurangi konsumsi. “


Posted By : hk hari ini