Joe Biden, Vladimir Putin akan gelar pertemuan virtual di tengah situasi tegang di Ukraina |  Berita Dunia
World

Joe Biden, Vladimir Putin akan gelar pertemuan virtual di tengah situasi tegang di Ukraina | Berita Dunia

WASHINGTON: Presiden AS Joe Biden dan Presiden Rusia Vladimir Putin akan mengadakan panggilan video pada hari Selasa, dengan kedua pemimpin akan membahas situasi tegang di Ukraina.

“Biden akan menggarisbawahi keprihatinan AS dengan kegiatan militer Rusia di perbatasan dengan Ukraina dan menegaskan kembali dukungan Amerika Serikat untuk kedaulatan dan integritas wilayah Ukraina,” kata juru bicara Gedung Putih Jen Psaki dalam sebuah pernyataan.

Dia mengatakan topik lain akan mencakup “stabilitas strategis, masalah dunia maya dan regional.”

Keduanya juga akan berbicara tentang hubungan bilateral dan implementasi kesepakatan yang dicapai pada pertemuan puncak Jenewa mereka pada bulan Juni, kata Kremlin pada hari Sabtu.

“Percakapan memang akan berlangsung pada hari Selasa,” kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov kepada Reuters. “Hubungan bilateral, tentu saja, Ukraina dan realisasi kesepakatan yang dicapai di Jenewa adalah (item) utama dalam agenda,” katanya.

Waktu yang tepat dari panggilan itu tidak diungkapkan.

Lebih dari 94.000 tentara Rusia diyakini berkumpul di dekat perbatasan Ukraina. Menteri Pertahanan Ukraina Oleksii Reznikov mengatakan pada hari Jumat bahwa Moskow mungkin merencanakan serangan militer skala besar pada akhir Januari, mengutip laporan intelijen. Para pejabat AS telah sampai pada kesimpulan yang sama, kata mereka.

Biden, sementara itu, telah menolak tuntutan Rusia untuk jaminan keamanan di wilayah tersebut.

“Harapan saya adalah kita akan melakukan diskusi panjang dengan Putin,” kata Biden kepada wartawan pada hari Jumat saat dia berangkat untuk perjalanan akhir pekan ke Camp David. “Saya tidak menerima garis merah siapa pun,” katanya.

Presiden AS mengatakan dia dan para penasihatnya sedang mempersiapkan serangkaian inisiatif komprehensif yang bertujuan untuk menghalangi Putin dari invasi. Dia tidak memberikan perincian lebih lanjut, tetapi pemerintah telah membahas kemitraan dengan sekutu Eropa untuk menjatuhkan lebih banyak sanksi terhadap Rusia.

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin secara terpisah mengatakan bahwa Washington berkomitmen untuk memastikan bahwa Ukraina memiliki apa yang dibutuhkan untuk melindungi wilayahnya.

Austin menambahkan bahwa ada banyak ruang bagi diplomasi dan kepemimpinan untuk bekerja di Ukraina.

Pada konferensi yang sama, James C. McConville, kepala staf Angkatan Darat AS, pada hari Sabtu mengacu pada perkiraan 95.000 hingga 100.000 tentara Rusia di perbatasan dengan Ukraina.

“Saya tidak tahu apa yang akan mereka lakukan, tetapi saya sangat, sangat prihatin,” kata McConville.

Moskow menuduh Kyiv mengejar pembangunan militernya sendiri. Ia telah menolak sebagai saran yang menghasut bahwa ia sedang mempersiapkan serangan terhadap tetangga selatannya dan telah membela haknya untuk mengerahkan pasukan di wilayahnya sendiri jika dipandang perlu.

Pejabat AS mengatakan mereka belum tahu apa niat Putin, termasuk apakah Putin telah membuat keputusan untuk menyerang Ukraina.

Hubungan AS-Rusia telah memburuk selama bertahun-tahun, terutama dengan pencaplokan Krimea oleh Rusia tahun 2014 dari Ukraina, intervensinya pada tahun 2015 di Suriah dan tuduhan intelijen AS atas campur tangan dalam pemilihan 2016 yang dimenangkan oleh mantan Presiden Donald Trump.

Tetapi mereka menjadi lebih tidak stabil dalam beberapa bulan terakhir.

Pemerintahan Biden telah meminta Moskow untuk menindak serangan ransomware dan kejahatan dunia maya yang berasal dari tanah Rusia, dan pada bulan November mendakwa seorang warga negara Ukraina dan seorang Rusia dalam salah satu serangan ransomware terburuk terhadap target Amerika.

Rusia telah berulang kali membantah melakukan atau menoleransi serangan dunia maya.

Kedua pemimpin telah melakukan satu pertemuan tatap muka sejak Biden menjabat pada Januari, duduk untuk pembicaraan di Jenewa pada Juni. Mereka terakhir berbicara melalui telepon pada 9 Juli. Biden menikmati pembicaraan langsung dengan para pemimpin dunia, melihat mereka sebagai cara untuk menurunkan ketegangan.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken memperingatkan Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov di Stockholm awal pekan ini bahwa Amerika Serikat dan sekutu Eropanya akan mengenakan “biaya dan konsekuensi berat pada Rusia jika mengambil tindakan agresif lebih lanjut terhadap Ukraina.”

TV langsung


Posted By : result hk